Penyokong Setia (",)

BISNES AKU

Tuesday, 19 June 2012

Selamat Beramal

Rejab seperti angin yang mula bertiup, 
Sya'aban seperti sekumpulan awan hitam bergumpalan 
Ramadan adalah seperti titisan air hujan yang menurunkan seribu rahmat.

[Puisi indah daripada Abu Bakar Al-Warraq]



Read more...

Thursday, 3 November 2011

The Great Manual Worker


Setiap orang ada kelebihan dan kelemahan masing-masing. Manusia yg riak dan angkuh tak akan pernah tahu apa kelemahan yg ada padanya melainkan kelemahan pada diri orang lain. Semoga kita semua tergolong dalam kalangan orang yg masih sedar siapa kita dan menghargai orang sekeliling kita. Jom tengok video yang mengisahkn seorang anak yatim yg hidup sebatang kara dan tak putus asa untuk berusaha mencuba..semoga bermanfaat..InsyaAllah..

Sung-bong Choi

Read more...

Wednesday, 19 October 2011

Blog Dah Bersawang

Dengan Nama Allah Yang Maha Pemurah Lagi Maha Penyayang
Alhamdulillah masih lagi diberi kesempatan untuk mencoret sesuatu di sini.. Merasakan dah terlalu lama x update blog ni..Hari ni nk curi sedikit masa untuk bersihkan sikit sawang (sarang labah2) kt blog ni..hehe tapi maaf sekali lagi sebab post kali ni bukan idea diri ini sendiri memandangkan masa yg sentiasa mengejar di belakang..sumber artikel ni pun xpasti dari mana sebab dh lama ada dalam simpanan..Jadi, nk kongsikan kepada semua disini..semoga bermanfaat..insyaAllah..


*Kisah ini mempunyai kaitan dengan keluarga Mahatma Gandhi di India..
bayangkan setting yang bersesuaian...

Waktu itu, saya masih berusia enam belas tahun dan tinggal bersama orang tua di sebuah kediaman yang didirikan oleh kakak saya, di tengah-tengah kebun tebu, lapan belas kilometer di luar kota Durban, Afrika Selatan.

Kami tinggal jauh di pedalaman dan tidak memiliki tetangga. Tidak hairanlah apabila saya dan dua saudara perempuan saya sangat seronok tatkala berkesempatan keluar ke kota untuk mengunjungi teman atau menonton wayang.

Pada suatu hari, ayah meminta saya menghantarnya ke bandar untuk menghadiri satu persidangan yang diadakan selama sehari penuh. Saya sangat gembira.

Ibu telah mengirimkan saya beberapa barang untuk dibeli.
Ayah juga menyuruh saya membaiki keretanya di bengkel.

Pagi itu, setibanya di tempat bersidang, ayah telah berpesan,
“Ayah akan tunggu kamu di sini pada pukul 5 petang. Kemudian,kita akan pulang ke rumah bersama-sama.”

Setelah saya membelikan kiriman ibu di pasar raya, saya menuju pula ke bengkel untuk melihat apa yang tidak kena dengan enjin keretanya yang terhenjut-henjut semasa dalam perjalanan tadi. Menurut mekanik, ia mungkin mengambil masa untuk menyiapkannya.

Sementara menunggu kereta siap dan jam pula menunujukkan pukul 12 tengahari, saya telah mengambil keputusan untuk menonton wayang. Saya benar-benar terpikat dengan dua aktor filem pujaan saya sehinga lupa akan waktunya.

Jam di tangan menunjukkan pukul 5.30 petang. “Ayah!”

Saya tahu dia pasti marah kerana terpaksa menunggu. Saya pun apa lagi terus ke bengkel dan terburu-buru menjemput ayah. Saat itu sudah pukul 6.30 petang.

“Kenapa kau lambat?”
tanya ayah. Saya sangat malu untuk mengakui bahawa saya sebenarnya menonton wayang.

Lalu saya menjawab “Kereta lambat siap ayah”.

Padahal, tanpa pengetahuan saya, rupa-rupanya ayah telah menelefon ke bengkel berkenaan. Pecahlah rahsia.

Lalu ayah berkata, “Ada sesuatu yang salah dalam membesarkan kau sehingga kau tidak memiliki keberanian untuk menceritakan kebenaran kepada ayah. Bagi menghukum kesalahan ayah ini, ayah akan berjalan kaki pulang ke rumah sambil memikirkan perkara itu sebaik-baiknya.”

Sehabis berkata demikian, ayah mulai berjalan kaki pulang ke rumah. Saya tidak berani membantah kata-katanya. Hari sudah gelap waktu itu. Saya tidak sampai hati meninggalkan ayah.

Maka selama lebih kurang dua jam setengah, saya membawa kereta perlahan-lahan di belakang ayah sambil merana melihat penderitaan ayah hanya kerana pembohongan bodoh itu. Sejak itu saya tidak pernah berbohong.

Sekiranya ayah menghukum saya, saya akan menderita atas hukuman atau kekerasan yang diberikan dan mungkin akan melakukan hal yang sama lagi. Tetapi, hanya dengan satu tindakan tanpa kekerasan yang sangat luar biasa, sehingga saya rasakan kejadian itu baru sahaja berlaku kelmarin. Itulah kekuatan tanpa kekerasan....

Read more...

Tuesday, 13 September 2011

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...